Blak-blakan Review Motor Aneh Yamaha Lexi 125

yamaha lexi

Yamaha Lexi 125 ini udah launching beberapa waktu lalu. Kayak biasanya, blogger pinggiran kayak saya ini, baru bisa ngulas belakangan. Bagi saya mendingan telat tapi orisinil daripada up to date tapi hasil comot sana sini dari media lain, hehehe…

Jadi ceritanya Rabu tanggal 2 Mei saya baru punya kesempatan jajal matic Yamaha yang satu ini. Anehnya, baru ada mood buat nulis di blog hari ini. Buat kalian yang sering mantengin channel Youtube roda dua, pastinya kalian udah pernah nonton video review Yamaha Lexi 125 di Channel saya yaitu Proleevo Channel. Atau seenggaknya video itu sempat sliweran di beranda youtube kalian, karena Alhamdulillah sampai hari ini Video Review Yamaha Lexi di Channel saya udah tembus 156.000++ view. Makasih banyak buat yang udah nonton.


Buat kalian yang males buka Youtube, mumpung lagi mood, saya mau nulis review saya tentang Yamaha Lexi 125 disini. Tapi buat kalian yang pengen nonton videonya di youtube, disini saya kasih juga videonya, ini dia:

Oke, kita mulai aja ya..

Saya punya waktu satu hari buat ngeriview Yamaha Lexi ini, dari pagi sampai sore. Yamaha Lexi yang saya pake adalah tipe S yaitu tipe yang mahal, pinjaman dari Yamaha DDS Jogja. Waktu mau bawa Lexi, saya dicuma dibilangin begini: “Silahkan dicoba sepuasnya, mau diapain aja silahkan, dan mas Faiz bebas mau ngomong apa aja tentang motor ini”. Yes, karena pesannya jelas, jadilah saya bisa blak-blakan ngomongin motor ini tanpa kuatir ini itu. Hehehe..

Dari review tersebut, sya bisa share beberapa hal tentang Yamaha Lexi 125 tipe S ini :

 

Desain Yamaha Lexi = Aneh

Pertama lihat motor ini di media-media online di bulan Januari atau Februari lalu (saya lupa), motor ini kesannya aneh. Terutama bentuk depannya yang lurus banget dan gede banget. Kesannya kotak tapi kurang berkarakter. Ditambah jarak antara spakbor depan sama bodi depan yang kelihatan jauh banget, seolah-olah gak menyatu.

Setelah lihat langsung motor ini, ternyata saya masih gak paham arah desain dari Yamaha Lexi ini. Dalam arti kata, masih terkesan aneh buat saya, biarpun gak se parah kalo lihat di foto.

 

Ukuran Yamaha Lexi = Gede

Kalo lihat foto-foto di media, motor ini kelihatan kayak matic 125 cc lainnya, kesannya itu se ukuran Vario 125 gitu. Tapi pas lihat aslinya, ternyata motor ini gede, ukurannya jauh lebih gede dibanding Vario 125/ 150, malahan mendekati ukuran Nmax 155 atau PCX 150. Sempat dijejerin dengan Yamaha Nmax 155, ternyata ukurannya hampir sama. Wheel base nya juga kurang lebih sama. Maaf saya gak baca brosur, hehehe…

 

Built Quality Jempolan

Jujur saya paling terkesan sama built quality Yamaha Lexi 125 ini. Apalagi bulan lalu saya habis review matic premium merek sebelah yang plastik body nya tipis dan bergetar, makanya pas meraba langsung body Yamaha Lexi ini saya terkesan sama built quality nya. Bayangin, motor harga 22 juta, plastik body nya jauh lebih kokoh dibanding motor 31 juta. Kalo menurut temen saya, kualitas body Lexi ini slah satu penghinaan terhadap P**. Gak salah juga kalo temen saya bilang begitu, memang jauh lebih baik kok.

 

Fitur Limayan Komplit

Ngomongin fitur, Yamaha Lexi 125 tipe S ini emang gak terlalu wah, tapi fitur-fitur penting yang dibutuhin pengendara matic hampir semuanya ada di motor ini. Contohnya smart key, galon in, helm in, smart generator starter, smart stop engine, instrumen cluster komplit, port listrik buat ngecharge gadget juga ada, pijakan kaki yang maju kedepan alias relaks juga ada, dan masih bnyak lagi. Buat saya, untuk harga 19 dan 22 jutaan, Yamaha Lexi 125 ini lumayan menggiurkan juga fitur-fiturnya.

 

Posisi Duduk Tinggi

Yamaha Lexi 125 ini sebetulnya jok nya gak terlalu tinggi, standar aja, tapi joknya lumayan lebar dan panjang. Jadi kalo kita duduk agak ke belakang, otomatis kaki jadi makin keangkat. Buat postur saya 175 cm di posisi duduk normal kedua kaki masih bisa napak dua-duanya, tapi kalo duduknya agak dimundurin sedikit, kaki jadi agak jinjit. Jadi, buat postur dibawah 170 cm, kayaknya bakalan jinjit naik motor ini, atau kalaupun bisa napak, cuma satu kaki aja.

 

Riding Position Nyaman

Posisi duduk diatas Yamaha Lexi ini mirip banget kayak duduk diatas Nmax. Stangnya agak tinggi, dan jok nya empuk, sama kayak naik Nmax. Mungkin yang beda, posisi kaki selonjornya, di Nmax bisa lebih lusus lagi, sedangkan di Lexi ini selonjornya mirip di PCX.

 

Mesin Halus tapi Stang Getar

Motor ini sebetulnya mesinnya halus. Lebih halus dibanding mesin Nmax. Suara mesinnya juga gak terlalu kasar kayak mesin Nmax. Tapi sayangnya, pas langsam alias idle, kalo kita pegang stang nya itu kerasa ada getaran. Getarannya sekilas mirip sama getaran di matic-matic Yamaha kebanyakan yang dek rata kayak Mio, X-Ride dll.

yamaha lexi

Tenaga Mesin Mumpuni

Biarpun mesinnya cuma 125 cc dan motornya termasuk bongsor, ternyata performa Yamaha Lexi ini gak malu-maluin. Akselerasi di kecepatan rendah rasanya kayak Vario 125, tapi di kecepatan tinggi motor ini lebih nendang lagi, terutama pas VVA nya udah aktif. Di kecepatan tinggi rasanya mirip Nmax. Dari 80 kpj ke 100kpj itu berasa cepet, gak lama kayak motor 125 cc lainnya.

yamaha lexi

Handling

Berhubung punya wheel base yang panjang, motor ini jadi anteng banget di kecepatan tinggi. lari 100 kpj belum ada gejala melayang. Tapi selain anteng dan stabil, ternyata motor ini juga cukup lincah buat manufer. Kalo dibandingkan dengan Nmax, Lexi ini lebih nurut diajak bermanufer dan lebih presisi.

 

Suspensi

Suspensi depan Yamaha Lexi ini keras dan kurang nyaman (catet!). Rasanya kayak Mio J. Bahkan lebih keras dibanding Vario 125. Sedangkan suspensi belakang nya nyaman banget. Redamannya empuk, tapi gak ngayun kayak di X-Ride. Suspensi belakang Lexi ini lebih nyaman dari Aerox, lebih nyaman dari Nmax (lama), bahkan lebih nyaman dari PCX lokal baik yang lurus maupun yang bengkok.

 

Pengereman

Cukup mumpuni dan pakem.

 

Kesimpulan

Yamaha Lexi emang bukan motor yang tampangnya keren. Buat mejeng agak kurang tepat. Bentuknya kurang masuk buat selera masyarakat Indonesia. Tapi begitu kalian duduk diatasnya dan mulai keliling kota atau bahkan pergi ke luar kota pake motor ini, saya jamin kalian bakal lupa sama tampangnya yang agak aneh itu. Karena motor ini rasanya enak banget menurut saya, terutama handling dan suspensi belakangnya. Dengan harga 19 jutaan dan 22 jutaan, motor ini cocok banget buat orang-orang yang udah dewasa yang lebih mentingin fungsi dan rasa dibanding tampang.

Silahkan dikomentari…

 

Artikel Menarik Lainnya:

Harga, Spesifikasi dan Fitur PCX Lokal

Kawasaki W175, Motor Klasik Harga Asyik

WD Garage, Bengkel Spesialis Motor CBU di Kulon Progo

Video Suara Menggelegar Knalpot Regal Raptor Daytona 350

3 thoughts on “Blak-blakan Review Motor Aneh Yamaha Lexi 125

  1. Pingback: Ganti Shock Belakang Vario 125 pakai punya X Ride, Lebih empuk & tinggi - PROLEEVO.COM

  2. Suspensi belakang Lexi ini lebih nyaman dari Aerox, lebih nyaman dari Nmax (lama), bahkan lebih nyaman dari PCX lokal baik yang lurus maupun yang bengkok.

    *haahhahahahaha 😀

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *