Pulsar 200NS Menurut Engine Tuner Sekaligus Praktisi Cornering Indonesia

Pulsar 200NS Menurut Engine Tuner Sekaligus Praktisi Cornering Indonesia

 

Bro n Sist,

Pulsar 200NS semakin hari semakin ramai dibicarakan. Mulai dari statusnya yang dianggap sebagai “anak tiri”, berlanjut sampai perdebatan performa mesin racikan KTM-Bajaj yang konon jauh diatas rata-rata motor 200cc. Bahkan untuk urusan performa, sudah ada yang membuktikannya dengan melakukan dyno test di Mototech Yogyakarta dan hasilnya benar-benar mencengangkan yakni tembus sampai 23.xx HP. Wow..!!

Tadi malam saya berkesempatan mengobrol dengan kang Adie Sheldiez yang tidak lain adalah pemilik ABBY’S Performance Tunning (klik disini..)sekaligus Sesepuh komunitas Cornering Indonesia (Coin). Berawal dari seorang pemilik P200NS yang yang mendatangi markas ABBY’S untuk melakukan tunning, kang Adie yang baru pertama kali membongkar mesin P200NS ini langsung berkomentar “Potensial..!!”.

Untuk lebih jelasnya, silahkan disimak obrolan saya dengan kang Adie berikut ini :

Proleevo

Potensialnya gimana kang?

Adie WrAin

Ngalahin cbr std mah cetek om.

Proleevo

Boleh ga dibahas agak rinci?

Adie WrAin

Boleh, mo bahas mulai dr mana om ?

Proleevo

Karakter powerband?

Adie WrAin

Kalo std nya belom diapa-2in karakternya gak terlalu atas..di 7-8rb rpm an, tadi sempet test sebelum di obok-2,

untuk ukuran 200 cc..ns ini istimewa.

Proleevo

Bore x stroke?

Adie WrAin

Bore 72 stroke 49, oprek dikit powerband bisa geser sampai 11 rb.

Proleevo

Jadi yg dyno di mototech yogya dapet 23,** hp itu masuk akal ya kang?

Adie WrAin

Masuk akal om.

Proleevo

3businya menghambat ga kang?

Adie WrAin

Gak terlalu, soalnya yg utamanya tetep di tengah, kiri kanan cuman aksesoris aja klo saya bilang heheheh. Maksudnya cmn sekedar ngebersihin sisa pembakaran aja.

Proleevo

Oo gitu. Yg utama nyala terus?

Adie WrAin

Yg utama nyala terus om nggak mungkin nggak klo liat konstruksi combustion chambernya.

Proleevo

Kiri kanan nyalanya dikontrol mekanis apa elektonik?

Adie WrAin

Elektronik.

Proleevo

Beda sm pulsar lama yaa?

Adie WrAin

Banget, mirip DUke beneran.

Proleevo

Putaran bawahnya gimana kang?

Adie WrAin

Klo buat saya sich lemot, maap biasa bawa pio jadi-2an hihihiih. Baru kerasa nendang di 7k keatas.

Proleevo

Mungkin karena stroke nya terlalu pendek.

Adie WrAin

Iya, enak maen di 8-10k rpm.

Buat pemula, bawa NS rawan celaka om, power diatas..tapi rem nya kurang mendukung, yang belakang gampang banget ngunci.

Proleevo

Piston speed rendah, berarti bisa dikail sampe 13000rpm dong?

Adie WrAin

Bisa

Proleevo

Oh iya, handlingnya gimana kang?

Adie WrAin

Body position riding buat jalan jauh mah score nya 6 (1-10), tadi jalan pake sejam aja muter-2 pegel banget.

Proleevo

Kalo Buat cornering gimana?

Adie WrAin

Ground cleareance terlalu tinggi klo kata saya mudah limbung, not reccomended.

Proleevo

Centerweight ketinggian ya?

Adie WrAin

COG nya di samping depan, mudah ngebuang klo hard brake pasti masalah.

Proleevo

Jadi cocoknya buat apa nih motor?

Adie WrAin

Gak jelas om, buat di kota..posisi duduk gak nyaman, tp buat stop n go enak, buat turing jauh posisi stang juga bener-2 gak nyaman ampun dech. Secara konstruksi..p200ns FAIL, tapi buat engine n power.. bajaj sukses besar

Proleevo

Pindahin ke sasis p220 aja kalo gitu, hehehe

Adie WrAin

Nah itu ide bagus om, secara p220 riding pos nya paling nyamaaaaaaaaaaaaaaaaan, score 8 dech klo p220.

Proleevo

Back to engine, VE masih rendah ya kang?

Adie WrAin

Banget.

Proleevo

Masih bisa dibenerin?

Adie WrAin

Bisa, tapi port ex ama in nya udah bagus kok, tinggal benerin port seputaran seating klep aja om.

Proleevo

Ooo gitu, Pengapian gimana kang?

Adie WrAin

Tadi sich ngetest bagus, cukup lah.

Proleevo

Mapping nya udah bagus belum?

Adie WrAin

Bawahnya kurang tinggi timingnya, jadi cenderung lagging dulu, apalagi di bawah 6k rpm.

*Maklum, efisiensi bbm pasti jadi perhitungan bajaj.

Proleevo

Naah, gear ratio nya gimana?

Adie WrAin

Cukup buat dalem kotaan pas, 123 nya enak, 4-5 kejauhan.

Proleevo

Berarti 5, power langsung drop?

Adie WrAin

Nggak drop sich tp rpm turunya lumayan, td test pake clutchless shifting agak lumayan

Proleevo

Shift up di peak power turunnya ga di peak torsi gitu?

Adie WrAin

Iya 4-5 6 nya, klo 123 pas.

Proleevo

Ooo… oke oke.

Ada lagi yg bisa diceritain ttg pns ini kang?

Adie WrAin

Klao saya bilang ini beneran motor tanggung om, sport entry level, mau masuk ke sport turing juga kendala ama konstruksi. Mesin sport..tapi rangka gak jelas arahnya, masih enakan Duke kemana-2 rangkanya. Tp ns ini bisa jadi duke killer juga om klo perfectly tuned.

Proleevo

Sudut casternya juga kurang kalo untuk turing, kurang stabil.

Adie WrAin

Iya, klo rake..punya sport, tapi gak cukup dibilang sport kaena posisi duduk gak jelas.

Proleevo

Jadi PR terbesar di konstruksi?

Adie WrAin

Iya..andai saja posisi jok agak turun plus stang…bakal enak banget

Proleevo

Oke oke kang.., makasih banyak sharingnya

 

Dari obrolan tersebut, bisa digarisbawahi bahwa Pulsar 200NS memiliki engine yang sangat Powerfull dan masih potensial untuk diupgrade. Kelemahan P200NS terletak di konstruksi rangka dan sistem pengereman. Bagaimana pendapat Bro n Sist para pemilik Pulsar 200NS? silahkan dikomentari…

 

 

 

47 thoughts on “Pulsar 200NS Menurut Engine Tuner Sekaligus Praktisi Cornering Indonesia

  1. mungkin motor fairing yg ditelanjangi jadi posisi duduknya kurang nyaman buat jalan jauh.
    TOP deh sistem bahan bakar manual dapat setara bahkan lebih dengan motor injeksi.

    • Tinggi badan 165 cm. Ini yang dibahas bukan tinggi motornya om, ground clearance terlalu tinggi untuk cornering agak limbung dan COG di depan. Tentunya NS udah sangat enak dibanding dengan motor sekelas. Jadi komentar kang Adie lebih sebagai sedikit koreksi untuk motor yang sangat powerfull.

  2. hemmm..sama dengan yg saya rasakan pas ngetes punya temen.
    lah lemot amat tarikan awalnya.sudut kemudi kurang cocok buat dalam kota.kerasa banget beratnya waktu balik arah.mungkin ksrena terlalu overbore jsfi ksrakternya tenaganya muncul di rpm tinggi 7000rpm lebih

  3. Setuju untuk bagian ergonomi. Geber riding (cm berhenti buat makan, isi bensin, wc, sm bobo bentar) 800km dr purwakarta ke malang udah bikin tangan tremor kelelahan.

    1000km riding pake p200 nyampe2 bisa lsg maen ke mall.. hahaha…

    Btw enaknya gnti stang apa ya?

  4. Gw baru aja seminggu beli ini motor, lari enak mantab walaupun masih standarnya, yg bikin ga enak suara mesin pas lg berhenti kurang halus, ada yg punya pengalaman ga?biar tambah halus suaranya….thanks

  5. Coba aja pake olinya BM5. Biasanya bisa bikin halus suara mesin. Saya pake BM5, mesin mobil dan motor jd halus suaranya

  6. saya punya p200ns gan, udah 6000 km :D. spek modif : rejetting karburator, busi iridium. gak sampek bongkar mesin. max power 24.7 dk @10.200 rpm, torsi 18.36nm @ 8.950 rpm. tempat modif dan dyno di ratmotorsport sidoarjo

  7. menurut saya masalah kontruksi motor itu tergantung pengguna individu dan kebiasaan si penunggang, lagian masih bisa di akalin kok untuk mendapatkan kontruksi yg nyaman, toh biasa nya juga mau motor gimana pasti di oprak aprik juga walaupun standard pabrikan udah best kontruksi . yg terpenting engine n power dapet. 🙂
    Dan saya bukan pengguna NS200 melain kan pengguna Vixion NVL, tp setelah liat Review dari teman2, seperti nya saya akan menjejal ini NS200. ngiler sih liat engine n power nya. Body nya juga macho.

  8. gw baru turun 5 hari nih kawasaki pulsar 200ns nya, gw bawa kebut2an asik bgt, ampe tembus 131. padahal belum ada plat no nya. hha

  9. Tertarik bgt sih sama motor ini tp masih kurang yakin katanya ini geter bgt ya? trus rem belakangnya bahayanya gimana sih? tolong dong dijawab.
    Atau kalo ada yg posisi di jogja, bisa dong main sekalian saya liat motornya hahaha

  10. sy pakai utk touring nyaman sih. Gak capek. Mungkin krn tinggi saya180 cm. Duduk jg nyaman. Lari kenceng poll

    • Itu yg sy wawancarai sekarang baru saja team balapnya jadi juara umum Yamaha Sunday Race lho. Pengalaman naik motornya gak cuma satu dua tahun, gak cuma satu dua jenis motor. Hehehe…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *