Yamaha Scorpio Second Hand

Bro n Sist…
Setelah kepergian Kawasaki ER6n beberapa bulan lalu, sudah gak ada lagi motor batangan di rumah saya. Buat wara-wiri dan luntang-lantung cukup ngandelin Vario 125, kadang pake Panther, yang biaya BBM nya hanya 2.5 kali biaya BBM Vario. Hehehe…
Lama-lama, kangen juga pengen pake motor batangan. Kangen torsi yang melimpah, kangen jalan jauh luntang-lantung kayak dulu. Hehehe…

Kenapa Scorpio?
Kalo boleh jujur, saya sebenernya pengen Pulsar 220. Selain mesinnya halus, suspensi nyaman, Lampu projector, handling nya juga stabil banget buat kecepatan tinggi. Hampir gak ada motor bekas dengan harga dibawah 10 juta yang se nyaman Pulsar 220. Sayangnya, waktu NYALI saya gak cukup buat miara Pulsar.

Pilihan selanjutnya cuma ada dua, kalo nggak Tiger, ya Scorpio, kedua motor ini masih cukup gampang perawatannya. Antara Tiger dan Scorpio, fifty-fifty lah. Scorpio, torsinya lebih asik, tapi dipake lari 100 kpj masih kalah stabil dibanding Tiger. Getaran mesin pun sama-sama aduhai dan bikin kesemutan, tapi Tiger lebih parah.

Kebetulan ada temen yang nawarin Scorpio tahun 2005 dengan harga teman. Dengan kondisi mesin OK, dan ban cukup lebar yg masih baru, rasanya saya gak bisa nolak penawaran dengan harga sangat terjangkau tersebut. Bahkan harga Scorpio ini masih dibawah harga kamera yang biasa saya pake. Hehehe..
Ya sudah, angkuuutt…

Motor Yamaha ke 3
Dari dulu saya emang ngefans sama Yamaha. Tapi cuma sebatas ngefans aja, yang jelas masih logis dan rasional, makanya sampe saat ini saya belum pernah beli motor Yamaha kondisi baru. Biarpun begitu, Scorpio ini motor Yamaha yang ke 3 yang pernah saya punya. Yang pertama, Yamaha RX King 1994, saya beli di tahun 2004. Yang kedua, Yamaha Mio 2011, saya beli di tahun 2012.

Restorasi
Namanya beli motor seken, pasti ada PR nya. Nah Scorpio hitam punya saya ini juga masih nanyak PR nya. Yang udah keliahatan aja :
1. Stang bengkok, => done, ganti stang
2. Handle rem dan kopling patah, => done, ganti
3. Shock breaker depan pincang, => done, service shock
4. Velg depan gak balance, => done, stel velg
6. Karburator terlalu basah, => sementara main jet diganjal, belum sempet beli main jet,
7. Segitiga depan melintir, belum sempet press,
8. Kampas kopling mulai tipis,
9. Spat board belakang gak ada,
10. Head lamp asli gak ada,

Restorasi masih berjalan, sampe bener-bener clear.

Modifikasi
Restorasi belum kelar tapi udah modif. Kebetulan saya masih nyimpen side box Givi E21 baru, beserta SB2000 ori Givi yang juga baru. Pengennya sidebox saya jual, buat tambahan beli pannier. Berhubung gak dapat ijin, ya sudah, sidebox langsung di pasang di Scorpio. Fitting bracket bikin di DJ Custom Bantul. Bengkel Custom rujukan D’Raptors Jogja, yang juga Agen Ken Filter sepeda motor area Bantul. 😁 👍👍

Kesan
Review lebih lengkapnya di artikel berikutnya aja. Yang jelas, kesan saya untuk Scorpio ini, galak, ramping, ringan, limbung.

Bro n Sist, silahkan dikomentari…

9 thoughts on “Yamaha Scorpio Second Hand

  1. Menarik dengan kata limbungnya.
    Sebagian scorpio yang sudah di tinggi kan memang ada gejala ini saat masuk tikungan. Untuk meminimalisir gejala ini Ada baiknya cek bosh arm. Caranya goyang arm ke kanan ke kiri apa bila goyang. Makan bosh arm harus di ganti. Dan cek ar (arm relay) cr (connecting rod) dengan cara tarik arm ke atas apa bila ada jeda maka boshing ar dan cr dan cincinya harus di ganti. Semoga bermanfaat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *