Tanjung Layar yang tak Terlupakan

Perjalanan ini dilatarbelakangi oleh rasa penasaran yang begitu dalam ketika saya melakukan perjalanan marathon ke pantai selatan kabupaten Lebak (baca disini). Perjalanan ini saya lakukan bersama seorang kawan dari PRIDES dan beberapa rekan satu kantor. Total rombongan ada 5 motor yaitu 2 Pulsar, 1 Scorpio, 1 Jupiter MX, 1 Mio. Dengan bermacamnya jenis motor tersebut, maka perjalanan dilakukan dengan santai dan pelan. Rute yang kami lalui :

Batu Ceper (Tangerang) – Bitung (Tangerang) – Balaraja – Cikande – Rangkasbitung – Pandeglang – Saketi – Malingping – Sawarna – Cisolok – Pelabuhan Ratu – Cikidang – Cibadak – Bogor.

Tanjung Layar yang tak Terlupakan

Start pukul 13:00 WIB finish pukul 21:00WIB di hari berikutnya.

Lama perjalanan:

– Berangkat ( dari Batu Ceper Malingping ) : 8 jam

– Dari Malingping ke Sawarna : 2 jam

– Pulang ( dari Sawarna ke Bogor ) : 6 jam

* dengan kecepatan maksimal 50 Km/jam

Kondisi Jalan :

– Dari Batu Ceper sampai Cikande kondisi jalan cukup baik, hanya perlu diwaspadai adanya lubang di beberapa titik, serta ada kerusakan jalan selepas Balaraja. Lalulintas padat di beberapa titik.

– Dari Cikande sampai Rangkasbitung kondisi jalan rusak parah, hanya ada beberapa titik yang sudah dicor, ada pula jalan yang sudah dicor tetapi rusak (retak-retak). Lalulintas sepi. Disarankan untuk tidak melewati rute ini melainkan melewati Serang.

– Dari Rangkasbitung sampai Pandeglang kemudian Saketi kondisi jalan cukup baik. Lalulintas lancar.

– Dari Saketi sampai Malingping kondisi jalan rusak. Lalulintas lancar. Ada alternatif melalui rute Rangkasbitung – Gunung Kencana – Malingping, kondisi jalan cukup baik, namun melewati hutan dan perkebunan yang sangat panjang dan sangat tidak disarankan melewati jalan tersebut pada malam hari.

– Dari Malingping sampai Sawarna kondisi jalan cukup baik, lalulintas lancar. Hanya perlu diwaspadai saat melewati turunan curam memasuki desa Sawarna.

– Dari Sawarna sampai Cibadak kondisi jalan cukup baik dengan track jalan berkelok, menanjak dan menurun. lalulintas lancar.

– Dari Cibadak sampai Bogor kondisi jalan cukup baik, namun lalulintas sangat padat dan terjadi kemacetan yang cukup parah di beberapa titik.

Selanjutnya biarkan gambar yang berbicara

Tanjung Layar yang tak Terlupakan

Titik kebarangkatan. Pukul 13:00 WIB

Tanjung Layar yang tak Terlupakan

Menunggu kawan yang menyusul

Tanjung Layar yang tak Terlupakan

Mengecek salah satu motor yang dirasa ada kelainan

Tanjung Layar yang tak Terlupakan

Wet riding di jalan rusak ( Cikande ke Rangkasbitung )

Tanjung Layar yang tak Terlupakan

Kondisi jalan Cikande – Rangkasbitung yang rusak parah

Tanjung Layar yang tak Terlupakan

Beristirahat di SPBU Rangkasbitung, salah satu SPBU yang cukup nyaman untuk beristirahat, dilengkapi dengan Toilet yang bersih serta Musholah yang rapih.

Tanjung Layar yang tak Terlupakan

Hujan telah reda, kondisi jalan dari Rangkasbitung sampai Pandeglang cukup baik

Tanjung Layar yang tak Terlupakan

Sampai di Pantai Bagedur ( Malingping ) pukul 21:00 WIB, makan malam dilanjutkan dengan bersantai mengelilingi api unggun. Sungguh suasana yang tak terlupakan.

Pukul 04:30 WIB meninggalkan Pantai Bagedur ( Malingping ) menuju desa Sawarna Kecamatan Bayah Kab. Lebak. Sekitar pukul 06:15 WIB memasuki desa Sawarna. Obyek yang pertama kami tuju di desa Sawarna adalah Goa Langir.

Tanjung Layar yang tak Terlupakan

Pagi hari di pantai sekitar Goa Langir desa Sawarna

Tanjung Layar yang tak Terlupakan

Gemuruh suara ombak memberikan nuansa tersendiri di pagi hari itu

Tanjung Layar yang tak Terlupakan

Terkesima akan eksotika pantai di sekitar Goa Langir desa Sawarna. Indahnya hamparan pasir dan karang menghadirkan kedamaian yang tiada tara

Tanjung Layar yang tak Terlupakan

Panorama indah di sekitar Goa Langir desa Sawarna

Tanjung Layar yang tak Terlupakan

Pintu masuk Goa Langir.

Tanjung Layar yang tak Terlupakan

Panorama yang memanjakan mata sehingga enggan untuk meninggalkannya

Sekitar pukul 10:00 WIB meninggalkan area Goa Langir menuju Kampung Ciantir desa Sawarna. Untuk memasuki kampung Ciantir ini dikenakan retribusi Rp. 2.000,- per motor dan harus melewati jembatan gantung dengan lebar kira-kira 80 cm.

Di dalam kampung Ciantir terdapat rumah-rumah penduduk yang disewakan dengan sistem sewa per orang dan termasuk makan 3 kali. Sewa berkisar antara Rp. 60.000,- sampai Rp. 150.000,- per orang per hari dengan 3 kali makan. Obyek yang bisa dikunjungi di kampung Ciantir ini yaitu Tanjung Layar dan Pantai Ciantir.

Tanjung Layar yang tak Terlupakan

Keindahan panorama Tanjung Layar yang tak terlupakan

Tanjung Layar yang tak Terlupakan

Gugusan karang menghiasi jernihnya air laut dengan dasar batu karang yang dangkal

Tanjung Layar yang tak Terlupakan

Bukit karang yang menjulang di antara jernihnya air

Tanjung Layar yang tak Terlupakan

Kerinduan yang mendalam akan indahnya tempat ini

Tanjung Layar yang tak Terlupakan

Deburan ombak menerjang kokohnya batu karang

Tanjung Layar yang tak Terlupakan

“Aku ingin kembali kesana”

Tanjung Layar yang tak Terlupakan

Benar-benar tak akan terlupakan

Tanjung Layar yang tak Terlupakan

Tanjung Layar yang tak Terlupakan

Tanjung Layar yang tak Terlupakan

Perjalanan yang menyenangkan dari Sawarna ke Cisolok

Tanjung Layar yang tak Terlupakan

Tanjung Layar yang tak Terlupakan

Tanjung Layar yang tak Terlupakan

Panorama di sepanjang jalan dari Sawarna ke Cisolok

Tanjung Layar yang tak Terlupakan

Sempat beristirahat di Pantai Karang Hawu

Tanjung Layar yang tak Terlupakan

Tanjung Layar yang tak Terlupakan

Serunya riding di sepanjang jalan Pelabuhan Ratu ke Cibadak Via Cikidang

Saya berpisah dari rombongan di Ciawi ( Bogor ) untuk melanjutkan perjalanan ke Cikarang.

Demikian liputan perjalanan ini, semoga bermanfaat bagi kawan-kawan pecinta jalan-jalan dengan sepeda motor. Silahkan dikomentari…

 

Baca juga :

Panorama Teluk Kiluan Tanggamus Lampung

22 thoughts on “Tanjung Layar yang tak Terlupakan

  1. Pingback: Pantai Karang Taraje, Bayah Lebak – Banten « proleevo

  2. Pingback: 5 destinasi Turing Terfavorit | proleevo

  3. Pingback: Solo Riding Honda CS1 ke Ujung Genteng – Sukabumi | proleevo

  4. Subhanallah bgs banget. Please rekomendasikan pantai or tempat wisata yg bagus indah dan cuaca aman untuk dikunjungi di akhir desember ini…jarak tempuh dari bogor 8-10 jam dgn roda 4 tuk wisata dgn keluarga.thnk

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *