[Review] WRAIN di Hyosung Comet 250

Bro n Sist…

Melanjutkan tulisan saya sebelumnya mengenai ABBYS Performance Tuning, rasanya gak lengkap kalau gak bahas WRAIN. Yup, ABBYS performance memang sangat identik dengan WRAIN.


Penjelasan mengenai Wrain pastinya akan panjang dan lebar. Maka dari itu, tulisan ini hanya merupakan secuil pengetahuan saya yang mungkin bersifat subjektif atau bahkan “sok tau”. Mohon dikoreksi.

Wrain adalah Water & Air Injection yaitu penginjeksian air dan udara ke ruang bakar dengan tujuan mendinginkan temperatur udara serta memperlambat proses pembakaran sehingga mesin menjadi lebih dingin, dan mencegah terjadinya knocking (detonasi). Maka dari itu, jika pemasangan Wrain dibarengi dengan setting timing pengapian (dimajukan) maka akan meningkatkan torsi dan power. Menarik kan…???

Wrain sendiri merupakan pengembangan dari Wa-i (water injection) yang banyak diaplikasikan pada mesin pesawat tempur di perang dunia II, serta banyak juga diaplikasikan di mobil-mobil performa tinggi. Salah satu Water Injection yang terkenal adalah “AEM Power”.

Kembali ke Wrain, dikarenakan kubikasi mesin motor (khususnya di Indonesia) yang kecil, maka injeksi air murni ke ruang bakar akan mengganggu proses pembakaran terutama pada rpm rendah. Hal ini disebabkan karena dosis yang terlalu banyak. Untuk mensiasati hal tersebut, kang Adie Abbys Performance mencampur air dan udara untuk diinjeksikan ke ruang bakar sehingga tercapai dosis yang tepat serta bisa diatur konsentrasi air dalam udara tersebut. Salut buat kang Adie.

Review

Satu hal yang paling terasa stelah motor saya dipasangi Wrain adalah, temperature dan power motor di kondisi siang hari terik terasa seperti kondisi subuh. Itu saja!! Dan itu “Wow”

Buat Bro n Sist yang penasaran mengenai Wrain, silahkan mampir ke web nya kang Adi disini…

12 thoughts on “[Review] WRAIN di Hyosung Comet 250

  1. ikut nyimak, andai saja ada yg jual dan skaligus pasang di jogja
    btw dari blog ini yg mngulas ttg abbys yg jago oprek scorpio,
    sy jadi respek sama mesin 225 busi kiri 😀
    biasanya si scorpy ntuh megap2 ngejer GL 200 1995 lawas tunggangan ane, mau trek +- 500 M atau marathon 5 km an.
    malah pas marathon itu ane voor, kadang kasi dy d depan liat apa ridernya nya emang blm mntok, ane slipstream sambilang ngomporin,. tp dari gesture nya si udah mentok tuh throttle.
    dugaan ane dya blm biasa bawa / gantung RPM motor cc sgitu,
    atau mugkn karena motro nya yg msh trhitung baru, au ah gelap.
    sorry no offense
    padahal di ksempatan lain ane diaslip dgn mudah pleh tiger rev merah lg boncengan. dan ane single, wktu tu d kroyok vixy meggy dan sesama tiger, kaga kegEP ditinggal jauh, kayanya korekan dan udah port polish sdangkan rasio final gearnya msh std.
    trlihat dan trdngar brisiknya (karakter rantai tiger ) wkwkwk
    >> skarng brati salah satu opsi mesin gde dgn harga seken nya murah tuh tiger dan scorpy.
    brati klw gak nyari KBP 200 NS ya cb mau nyicip scorpy deh stelah gl 200 lawas yg skrng ni ane balikin k tmen,kbtulan ktitipan tmen smpe saat yg belum ditentukan.
    cuman disuruh ngrawat. kondisi full stock, msin brisik malah mulai ngbul2 indikasi ring piston kena. blm lagi tensioner aka kamrat uda bunyi.
    tapi mungkin krn msin lawas, cukup open filter, mainin rasio final gear, stel klep blm porting polish. tpi kadang tarikan dan larinya tu ngga masuk akal. juoss..
    mungkin krn BB ane yg cmn 52 kg kali yah
    pdahal di mana2 diulas klw gl 200 itu motor letoy.
    keluhan utama, gter2, >> udah jadi karakternya.
    gk nyaman utk jalan jauh, dan cpet panas (mnurut ane)
    tiap ganti oli 1 x sbulan, dari yg 1 liter prnh cmn sisa 0,7 , mnurut ane sih kyanya ad ssuatu yg salah
    so stelah pas baca ttg wrain jadi pngen nyoba juga
    sorry panjang boss
    sip artikelnya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *