[Review] 5000 KM Bersama Isuzu Panther LM 2001

[Review] 5000 KM Bersama Isuzu Panther LM 2001

Bro n Sist…
Beberapa waktu yang lalu saya sharing tentang pertimbangan memilih Panther LM 2001. Sekarang giliran review mobil tua ini untuk pemakaian sehari-hari.

Gak berasa, dua bulan berlalu si Biru saya pake untuk keperluan harian maupun untuk mengantarkan kami pulang pergi Tangerang – Cikarang – Cirebon – Jogja. Selama dua bulan itu, jarak yang kami tempuh hampir 6000 Km. Dalam watu yang singkat itu, banyak pengalaman suka maupun duka “ciyee…” yang kami alami. Lebih jelasnya silahkan simak review berikut ini :

KONDISI AWAL

Mobil ini saya terima dalam kondisi yang cukup baik.
– Mesin tokcer, kering dan halus
– Velg racing 15inch
– Ban baru, Hankook Kinergy EX 205/70 R15
– Beberapa body bagian bawah keropos
– AC kurang dingin dan bunyi.

Sponsor:

[Review] 5000 KM Bersama Isuzu Panther LM 2001

DRIVING IMPRESSION

Lemot
Kesan pertama saya nyrtir mobil ini yang paling berasa adalah responnya lambat, dan nafas mesin cepat habis. Mungkin karena terbiasa dengan Grand livina yang hampir setiap hari saya geber diatas 4000 rpm dan seolah gak ada habisnya, hehehe. Tapi seiring berjalannya waktu, kekurangan itu makin gak berasa. Bahkan saat mesin udah panas, akselerasi mobil ini berasa lumayan juga.

Limbung saat bermanufer
Suspensi depan yang kelewat empuk serta bobot mobil yang lumayan berat bikin mobil ini berasa limbung. Tentu saja limbung itu jika dibanding mobil saya yang sebelumnya. Pernah nyobain Panther LV 2013, ternyata lebih limbung dibanding punya saya. Tapi, makin lama makin terbiasa.

Lega

Ini yang paling berasa. Tadinya saya mikir mobil gede atau mobil kecil gak begitu ngaruh yang penting kaki gak mentok. Ternyata pake mobil gede itu enak banget saat dipake perjalanan jauh. Karena lega, jadi gak gampang capek, bawaannya asyik aja, gass terusss..

Berisik, bergetar dan berasap
Yang ini kayaknya gak perlu dibahas. ?

Irit
Sebagai catatan, dengan profil ban yang lebih besar, pembacaan speedometer maupun odometer mobil saya ini udah gak akurat. Kalo dihitung pake rumus keliling lingkaran, maka hasilnya tekor 8%. Artinya jika di speedometer mobil saya terpampang 100 Km/jam, maka aktual speedometer mobil standar = 108 Km/jam.

Naah, hasil pengukuran konsumsi solar saat perjalanan Tangerang – Jogja full AC, penuh muatan, plus macet di beberapa titik, pake metode full to full berdasarkan speedometer terukur 14.75 Km/liter atau setara 15.91 Km/liter.  Bagi saya irit banget, apalagi harga solar lebih murah. ??

Top speed lumayan & stabil di trek lurus
Biarpun responnya lemot, ternyata top speed mobil ini cukup lumayan. Pernah coba sampe 130 Km/jam atau setara 141.2 Km/jam di tol Karawaci, masih cukup stabil.

Torsi badak
Inilah oke nya mobil disel, torsinya mantaap. Mobil penuh muatan di tanjakan Waleri – Sukorejo masih bisa nyalip MPV dengan mudahnya. ?

Traksi OK, Rem biasa aja
Berhubung ban nya udah lebar, traksi mobil ini makin mantap, menggigit. Hujan gerimis naik ke Gedangsari via jalanan plesteran semen yang licin, gak ada gejala slip. Masalah rem, sama dengan beberapa Panther 2010-2013 yang pernah saya bawa, kalo bagi saya kurang mumpuni. Tapi lama-lama setelah terbiasa, rasanya makin enak-enak aja.

Suspensi belakang keras
Kebalikan dari yang depan, suspensi belakang mobil saya ini berasa keras banget. Ada dua yg saya curigai, pertama, mungkin daun per udah mulai lurus, waktunya ganti. Kedua, mobil ini pake shock absorber KYB Ultra, yang pake Gass. Bisa jadi ini yang bikin keras.

Muat banyak
Panther LM ini pernah saya isi 37 dus / 740 pcs filter di ruang belakang dan ruang tengah, ternyata di ruang tengah masih ada space. Perkiraan muat 42 dus tanpa ngisi jok depan. Jangan ditiru ??

PERAWATAN

Selama dua bulan ini udah ada beberapa part yang diganti atau diperbaiki:

Kopling magnet AC lepas
Solusinya diperbaiki di bengkel AC sekalian service AC & ganti freon. Rp. 400.000,- (kena Zonk)

Selang Power Steering bocor
Ganti sendiri dibantu teman. Pake yang imitasi, plus beli oli power steering O ring dll total Rp. 255.000,-

Ganti oli mesin
Ganti oli sendiri pake Meditran SC, Rp. 145.000,-

Blower AC kurang kencang
Ternyata blowernya bolong, ada part yang gak kepasang. Ditutup diakalin, well done, normal lagi.

Bro n Sist, itu review saya pake Mobil tua, Panther LM 2001. Moga bisa jadi bahan pertimbangan buat Bro n Sist sekalian…

Silahkan dikomentari…

8 thoughts on “[Review] 5000 KM Bersama Isuzu Panther LM 2001

  1. Kenapa nggak cari yg hi grade aja? Saya pernah punya yg thn 2000 masih tembus 160 km/jam di jalan tol. Penyakit utamanya sama, interior dan ac, juga body yg mulai karatan.

  2. wah , bapak saya penggemar panther dari taun 2003 😛 dan sebagai imbasnya saya termasuk sering pake ini mobil (Type LS) dan terakhir (Grand Touring 2012) ada beberapa catatan sih untuk review mobil ini

    1. saya pake yang tipe tertinggi kebetulan atau setingkat dibawahnya (LS) kalo suruh pilih saya pilih LS dibanding grand touring , emang benar lebih gagah sih tapi lebih berat bobotnya , lari nya agak ketahan jadinya , tapi kencengnya si sama aja , dan lebih limbung juga………

    2. Panther yang saya pake (Mulai LS 2005 & Grand touring) sdh hampir ga terasa getarannya loh , suara juga lebih kedap

    3. Sering bolak balik Bogor – bandung dapet konsumsi bbm 17-18 km/L (Amazing) mungkin karena masih baru kali ya…..

    4. Perawatan amat sangat mudah dan murah…….

    Nah sekarang berhubung bokap capek pake manual & Panther terbaru ga ada yang matic , diambil lah inova diesel (Type V varian tertinggi) ……

    Impresinya dibanding penther :
    1. Jauuuuh lebih bertenaga
    2. Jauuuh lebih nyaman
    3. Jauuuhh lebih stabil
    4. jauuh lebih senyap dan ga ada getaran sama sekali (Serasa mobil bensin)

    nah itu baru kelebihannya , kekurangannya :
    1. Boros (dalkot cuma dapet 1:8 , pengakuan bokap waktu pake Panther seboros borosnya 1:12 dalkot jakarta)

    2. Perawatan jelas ga semudah panther karena udah mesin modern

    3. kemaren bokap bongkar filter solar (Ane kurang ngerti) katanya inova payah bgt filternya cuma satu lapis , jadi kalo dari tangki ada kotoran dan sampe mampet , tewas udah …. mogok mobilnya m sementra panther ada beberapa lapis untuk filternya jadi lebih aman ………

    dan dari kesimpulan semua itu , bokap niat mau balik ke panther lagi dengan catatan kalau ada yang matic 😛 hahaha………. ga peduli limbung , model ga update , shock belakang keras……. tetep balik lagi….

    • Wah filter solar nya maksudnya kali mas, ayah saya pengguna hardtop bj40 filter solar ada 2,di bawah deket tanki dan diatas, jadi solar ga cuma di saring 1kali,lebih awet tentunya ke mesin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *