Solo Touring “Wonderful Indonesia” Day 1, Yogyakarta – Kandangan (Kediri)

Solo Touring "Wonderful Indonesia" Day 1, Yogyakarta - Kandangan (Kediri)

Bro n Sist…

Udah mulai mood buat nulis lagi, saatnya buat lanjutin tulisan saya sebelumnya yang ini. Yup, akhir Februari lalu saya sekeluarga akhirnya bisa turing panjang luntang-lantung selama 8 hari naik motor. Karena ada hal yang lebih penting, touring ini pun berjalan gak sesuai rencana. Rencananya touring 15 hari sejauh 3000 Km, aktual cuma 8 hari dengan total jarak tempuh 2189 Km. Rencananya sampe Bima pulau Sumbawa NTB, aktual cuma sampe Sembalun (Kaki gunung Rinjani) Lombok Timur NTB.

Biarpun begitu, Touring panjang pake motor selalu bawa kesan yang mendalam dan selalu bikin ketagihan. Dibalik rasa capek, waktu yang lama dan biaya yang enggak sedikit (lebih boros dibanding naik pesawat), disitu banyak hal baru yang berkasan dan gak bisa dilupain. Disitu serunya. Disitu seninya. Disitu gregetnya. Hehehe…

Nah, tulisan kali ini adalah coretan perjalanan hari pertama di rangkaian Touring Wonderful Indonesia.

Di hari pertama ini, selain touring, kami juga punya misi buat nengokin salah satu adik kesayangan saya yang udah 4 tahun cari ilmu di Pesantren Modern Daarussalam (Gontor Putri) 5, di daerah Kandangan – Kediri. Saya pilih rute lewat Tawangmangu – Cemoro Sewu – Sarangan biar lebih greget. Hehehe..

Ini dia rute nya :

Jogja – Klaten – Solo Baru – Tawangmangu – Cemoro Sewu – Cemoro Kandang – Sarangan – Magetan – Madiun – Nganjuk – Kertosono – Pare – Kandangan.

Solo Touring "Wonderful Indonesia" Day 1, Yogyakarta - Kandangan (Kediri)

Buat yang mau lihat di google map, silahkan klik disini…

Habis subuh kami udah berangkat ninggalin rumah ke arah timur menuju Solo melalui Sedayu, Gamping, Ring road selatan – klaten. Sekitar jam 6 lewat udah sampe Delanggu. Biar si kecil gak masuk angin, mampir sarapan nasi kucing di angkringan. Beda dengan di Tangerang atau Jakarta, angkringan di Jawa buka gak cuma malem hari, pagi-pagi pun banyak yang buka. Gak sampe Rp. 20 ribu, kami bertiga udah kenyang. Nyamm…

Setelah perut kenyang, lanjut perjalanan menyusuri jalur alternatif Delanggu – Baki menuju Solo Baru. Jalanan ini udah mulai ramai, udah banyak yang mulai beraktifitas. Sempet kejebak macet agak panjang, dan ternyata cuma gara-gara antrian panjang mobil-mobil mewah yang nganterin anak sekolah di Alhazhar. Ck..ck..ck.. Kontras banget sama suasana pagi di jalur Gombong – Karang bolong dimana jalanan dipenuhi remaja berseragam SMA yang kelihatan asyik ngegowes sepeda penuh semangat. Hehehe

Selepas Solo Baru, masuk ke kota Solo, kondisi lalulintas makin padat, hampir sama ama di Tangerang, macet dimana-mana. Beda sama di TV. Satu jam lebih kami terjebak di kota Solo. Syukurlah lalu-lintas mulai bersahabat saat masuk jalan raya Solo – Tawangmangu. Disini perjalanan makin seru melewati jalanan yang mulus dan lebar, dengan beberapa tikungan asoy yang cocok banget buat cornering. Diluar dugaan, ban Corsa Platinum ini ternyata ngegrip banget di aspal. Diajak nikung agak ngerebah, gak ada gejala slip. Ngerem mendadak pun masih oke. Pokoknya beda jauh sama Corsa S123 yang nempel di Scorpio saya.

 

Tawangmangu yang mempesona

Masuk Tawangmangu, jalanan makin nanjak. Vario 125 udah mulai kehabisan tenaga buat bawa 3 orang + barang bawaan segambreng. Gas mentok cuma bisa lari 40 Km/jam. Hadeewwhh…

Solo Touring "Wonderful Indonesia" Day 1, Yogyakarta - Kandangan (Kediri)

Keluar Tawangmangu, dapet spot yang keren banget. Gak pake basa-basi, langsung parkir motor buat ambil gambar. Gunung yang tinggi menjulang di depan itu adalah gunung Lawu. Salah satu gunung di Jawa yang jadi favorit para pendaki. Masih inget banget dulu waktu masih aktif di Pencinta Alam STM, pengen banget mendaki gunung ini. Apa daya, waktu itu tenaga ada, dana yang gak ada. Sekarang malah kebalikannya. Lho, kok malah curhat..? wkwkwk..

Solo Touring "Wonderful Indonesia" Day 1, Yogyakarta - Kandangan (Kediri)

 

Jalur Cemoro Sewu, Greget banget..!!

Dari Tawangmagu lanjut menuju Cemoro Sewu. Dan penyiksaan terhadap Vario 125 pun berlanjut, malah tambah parah. Boro-boro 40 km/jam, 30 km/jam aja udah ngos-ngosan, sampe ada bau hangus dari sekitar CVT, entah belt drive nya entah kampas ganda nya. Daripada kenapa-kenapa, mendingan gak usah dipaksain. Sekalian ngademin CVT, mampir di warung kopi deket pos pendakian Cemoro Kandang. Duh, lihat anak-anak muda pada bawa carrier gede-gede itu rasanya kelingan (keingetan) jaman remaja. Bukan keingetan bawa carrier gede, tapi keingetan nelangsanya gak kebeli carrier, apalagi tenda. Sliping bag? ah.. benda apa itu? pasti mahal banget. Huu..huu.. malah curhat lagi.

Solo Touring "Wonderful Indonesia" Day 1, Yogyakarta - Kandangan (Kediri)

Kopi sampe dingin, gara2 sibuk setting tripod. wkwkwk…

 

Kehujanan di Sarangan

CVT motor udah adem, saatnya lanjut gass menuju Sarangan.

“… yiha ebunku.. penuh dengan buna… ada yang entiih.. dan ada yang meyah…” begitu kira-kira Keydut nyanyiin soundtrack perjalan kami saat melintasi jalur yang berkelak-kelok sampe bikin adrenalin meleleh, dengan suguhan pemandangan hijau yang super cantik, menembus kabut tipis yang dinginnya mak nyess… sampe ke lambung, dari Cemoro Kandang ke Sarangan. Bener-bener pengalaman paling nikmat saat naik motor. Maka nikmat Tuhan mu yang mana lagi yang kau dustakan?

Masuk sarangan, kabut yang tadinya tipis, makin lama makin tebel dan mulai berubah jadi gerimis. Bukannya reda, ternyata gerimis makin deras. Daripada basah kuyup, mampir lagi di warung kopi, tapi yang dipesan bukan kopi, kali ini minuman sereal. Mungkin rejekinya tukang warkop ini.

Setelah kira-kira setengah jam, hujan udah mulai reda. Lanjut perjalanan menuju Magetan – madiun. Herannya, keluar dari Sarangan, kondisi jalanan kering, gak ada tanda-tanda habis hujan. Srangan – Magetan – madiun lancar jaya.

 

ISOMA di Masjid Agung Baitul Hakim – Madiun

Sampai Madiun, mampir di Masjid Agung Baitul Hakim – Madiun, sekaligus makan siang di warung makan sekitar Masjid. Masjid ini, cukup megah, bersih, terawat, sejuk dan ramai dikunjungi masyarakat buat Sholat dan buat istirahat. Pokoknya keren. Buat Bro n Sist yang kebetulan touring atau traveling ke Madiun, coba sempetin buat mampir ke Masjid ini.

Solo Touring "Wonderful Indonesia" Day 1, Yogyakarta - Kandangan (Kediri)

 

Kehujanan lagi di Baron, Nganjuk

Dari Madiun, perjalanan dilanjutin ke arah timur menuju Nganjuk – Kertosono – Pare – Kandangan. Keluar kota nganjuk tiba-tiba hujan deras, pas banget menjelang ashar. Persis setelah perlintasan KA di daerah Baron, ada Masjid di sebelah kiri jalan. Masjidnya kecil, tapi bersih n terawat, nyaman buat Sholat dan ada halaman buat para musyafir beristirahat. Beruntung banget orang2 yg udah beramal di Masjid ini.

Selesai sholat ashar, hujan gak reda juga. Karena takut kemaleman, lanjut jalan lagi, walaupun masih agak gerimis. Sampe Kertosono, sempet mampir buat beli buah tangan buat Adik. Lanjut lagi belok kanan ke arah Pare. Sampe Pare udah sore banget. Sempat tengok kanan kiri cari “ES Dawet Sueger” punya mas Benny Bladeus.com, ternyata gak ketemu, mungkin udah tutup. Lanjut lagi langsung menuju Ponpes Darussalam V. Alhamdulillah sampai lokasi tepat menjelang Maghrib.

Malamnya nginap di Ponpes. Di saung-saung yang emang udah disediain buat para wali murid yang berkunjung. Suasana yang bikin nostalgia masa SMP eh MTs. Lantunan ayat suci berkumandang bikin tenang. Gak ada kemewahan, gak ada hura-hura. Ah… ternyata hidup ini simple banget.

Solo Touring "Wonderful Indonesia" Day 1, Yogyakarta - Kandangan (Kediri)

Yang di tengah itu adik saya. Mirip kan? hehehe..

Bersambung…

 

16 thoughts on “Solo Touring “Wonderful Indonesia” Day 1, Yogyakarta – Kandangan (Kediri)

  1. jalur tawangmangu memang eksotis mas.. kalo jalan sama temen-temen mesti pada ngajaknya lewat sini.. memang sih menyiksa kendaraan.. tapi nikmat mana yang didustakan.. btw itu lewat dalan anyar to mas? 😀

    jadi keinget awal 2014 lalu, ke bromo jalurnya hampir sama dengan sampeyan, bedanya di nganjuk dihadang temen, dia maksa nganter sama kediri dan ternyata dilewatkan jalan tak nyata, sampe nyebrang sungai batas kediri dan nganjuk pake gethek karena jembatan masih belum selesai dibangun.. syahdu tenan.. 🙄

  2. Asyik jga tuh, touring dg kelurga, mas bro tangerangnya mn?, sya kotabumi, salam knal deh, isnya allah bisa silaturahmi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *