[Review] Tiga Tahun Bersama Grand Livina

[Review] Tiga Tahun Bersama Grand Livina

Bro n Sist…

Tidak terasa, bulan April sudah memasuki minggu ke 3, menandakan bahwa kendaraan saya sehari-hari yaitu Nissan grand Livina SV Manual, sudah berusia 3 tahun. Saatnya bagi saya untuk berbagi review menggunakan mobil keluarga keluaran Nissan ini untuk yang ketiga kalinya. Untuk review tahun pertama silahkan klik disini, review tahun kedua silahkan klik disini.

Di review kali ini, saya akan membatasi pada apa yang saya alami di tahun ketiga.

[Review] Tiga Tahun Bersama Grand Livina

Odometer Nissan Grand Livina saya saat ini menunjukkan 98.XXX Km. Di tahun ketiga ini ternyata saya hanya menempuh jarak sekitar 28.000 Km tidak seperti tahun pertama dan kedua yang mencapai 35.000 Km per tahun.

Seperti tahun-tahun sebelumnya, Grand Livina tidak mengalami kendala yang berarti. Masalah bau AC tidak sedap sudah bisa saya atasi dengan pemasangan filter kabin karbon aktif milik Toyota New Avanza (klik disini).

Sektor kaki-kaki yang sering menjadi keluhan para pemilik Grand Livina sebelum 2011, di mobil saya di tahun ketiga ini tidak ada masalah yang berarti, hanya ada sedikit penyetelan saat servis 80.000 Km di bengkel resmi Nissan Jatake. Sampai saat ini, mobil saya masih sangat stabil di kecepatan tinggi.

Ban bawaan Grand Livina yaitu Dunlop, sudah habis di bulan Agustus 2014 atau di usia 2 tahun 4 bulan. Sebagai gantinya, saya menggunakan ban Hankook Kinergy ukuran standar Grand Livina yaitu 185/65 R 15. Ban merek Korea yang diproduksi di pabrik barunya di Cikarang ini buat saya cukup nyaman, sedikit lebih empuk dibanding Dunlop, traksi juga cukup baik, hanya saja suara sedikit lebih berisik. Dengan harga waktu itu dibawah 500 ribu, menurut saya cukup worth.

Terakhir, sekitar dua minggu yang lalu, saya mengalami masalah Accu drop. Setelah saya cek, ternyata air accu sudah habis, kering kerontang. Setelah diisi dengan air Accu, kemudian di charge selama 3 jam, accu normal kembali.

[Review] Tiga Tahun Bersama Grand Livina

Kesimpulan

Saya pribadi cukup puas dengan mobil ini. Dengan harga beli tiga tahun lalu hanya 1 juta lebih mahal dari New Avanza G milik teman saya, mobil ini jauh lebih nyaman, lebih irit, dan lebih stabil. Untuk masalah perawatan, diluar dugaan saya sebelumnya, Nissan Grand livina ternyata cukup bandel jika dibandingkan Avanza G 2006 yang saya gunakan sebelumnya.

Bro n Sist, silahkan dikomentari…

 

Buat yang penasaran sama SUZUKI IGNIS, silahkan simak Video Review berikut ini:

 

32 thoughts on “[Review] Tiga Tahun Bersama Grand Livina

  1. weh livina saya tahun ini mau masuk tahun ke 4 aki udah ganti 2x. km masih 55000++

    keluhan sih gak banyak cuman minta di spooring balancing rutin aja nih + carbon clean 😀

    livina emang nyaman kok. tinggal ganti ban yang gak berisik pasti udah deh pede dan nyaman buat dikendarai 😀

  2. mirip mas dgn saya..bedanya punya saya prototipenya (tahun 2007 :mrgreen: )
    lumayan bandel nih mobil, dan nyamannya jauh lebih baik dari duo kembar. ga nyesel lah dulu boyong ini dari bbrp pilihan mobil..

  3. Kalau allnew livina 2014 ud dipasang filterkabin atau belum yaaa? Bagi yg tau tolong komentarnya, terimakasih… Ban bridgestone ecopia bawaan all new livina enak n gk berisik, plus nggloyorrr klu gas dilepas , sering lepas gas, klu gk di rem bisa nubruk yg depan, rolling resistance nya kecil, mantabb tu ban….

    • Wah beda ya ama punyaku…ambil agustus ini. Kok pake dunlop sp sport. Dapet bonus tambahan dari sales ya…Kalo dibandingin ama ertiga temenku yg pake champiro eco sih lebih senyap..

  4. Mas Leevo, saya mau nanya masalah AC GL yg bukan dobel blower apa penumpang baris ketiga masih bisa merasakan dinginnya AC, soalnya saya lihat GL yg baru ternyata jg blm ada fitur Dobel Blower. Tks

  5. wah seumuran mobil saya april 2012 , untuk km sudah hampir mencapai 100rb km tapi ban belum ada yang ganti , tiap hari saya harus menempuh krg lbh 130 km ke tempat kerja.. secara overall tangguh , cuman pernah ganti 1x suspensi belakang…untuk perawatan berkala saya percayakan service resmi ..yang ingin saya tanyakan filter kabin , apakah standard aslinya ga ada filternya om ? ko pake punya avanza ? mohon masukannya ..karena kabin ane juga sering bau ga enak diawal nyalakan ac…

    • Filter kabin GL ini lain dari yang lain. Papernya jadi satu sama housing plastiknya. Untuk ukuran sama persis punya new avanza.akanya sy pake punya mew avanza aja.

      Filter original yg di bengkel resmi gak pake carbon active dan antibacteria. Sy pake KEN filter karena ada carbon active + antibacteria dan terbukti udara lebih segerrr.

    • Pada dasarnya umur ban tergantung pemakaian. Semakin sering dipakai semakin cepat habis. Tetapi, ban juga punya batas waktu pemakaian. Sifat dasar karet, semakin lama semakin keras dan rapuh. Ban dengan usia diatas 3 tahun sebaiknya diperiksa kembali kondisinya, bila perlu diganti.

  6. Terima kasih Mas Proleevo buat review dan sharing pengalaman pribadinya,bermanfaat nih.
    Semoga tambah sukses dunia dan akhirat, aamiin..
    Review2nya Jadi pertimbangan yg bagus bgt nih buat yg mau ambil Grand Livina, memang tiap mobil punya plus minusnya tapi secara overall memang Grand Livina sangat memuaskan yah mas sesuai dgn harga belinya(value for money) tapi juga bukan mobil murahan.
    O ya hati2 mas bro “Hati2” semenjak awal keluar grand Livina dulu sy perhatikan memang sudah banyak upaya2 “black campaign” dari pabrikan2 jepang sebelah, ada saja yg meniupkan isu2 jelek dan negatif soal Grand Livina dan Nissan seolah2 pabrikan idola dia bebas tanpa cacat dan masalah? Haha..
    padahal kalo mau di “googling” dalam bahasa inggris maupun indonesia tentang merk2 jepang sebelah ditambah kata2 “recall” atau “masalah” & “scandal”, bakal kaget tuh ternyata pabrikan jepang sebelah juga lebih banyak bgt.. Giliran Nissan aja langsung ada upaya2 mem “blowup” walaupun itu hanya segelintir kasus.
    Menurut sy mungkin mereka ini sudah mulai merasa ketar ketir juga dgn Nissan, Nissan sudah terkenal dgn DNA balap juara nya seperti di mobil2 nya Nissan Skyline series, GTR dan Nissan fairlady. Blum lagi skrg Nissan jadi pabrikan jepang terlaris di China,Russia,Brazil, dan Jerman yg notabene negara2 maju dan tidak bodoh. Serta Nissan nomor 6 didunia saat ini.
    Di negara2 maju seperti Jerman kan yang orang2nya mungkin lebih kritis dan cerdas dalam memilih dan berpikir bukan hanya beli mobil mikirin harga jualnya saja, hehe.. 🙂 kecuali yah mungkin memang makelar mobil/pedagang mobil bekas kali yah mas baru mikirin harga jual. Nissan jg sudah mulai bagus harga jualnya jika masyarakat kita makin banyak yg sadar dan beli nissan juga gak hanya buta merk sebelah yg mobil mpv nya dari dulu terkenal kurang safety, udah suspensi agak keras trus imbung, pelit fitur dan boros bbm. Baru sekarang2 aja royal fitur karna sudah banyak pesaingnya bagus2,itupun harganya naik juga. Hadeeh..

    • Betul. Saya kepincut dengan Nissan GL sejak pertama kali lihat iklannya di tivi (yang GL orange jalan lalu yang lain berubah jadi kayu). Dari segi bentuk, menurut saya paling cantik, tidak terlalu berani dan lebih elegan dibandingkan si kembar. Jika orang lain beli mobil dan mikirin harga jual kembali, saya malah mikir kenyamanan selama digunakan. Bodoh amat dengan harga jual kembali. Anggap saja selisih harga jual kembali diganti dengan kenyamanan selama menggunakan Nissan GL.

      Pas mau beli di 2014, saat itu keluar mobilio juga. Tapi ketika lihat interior mobilio di pameran, saya jadi ilfil. Akhirnya saya putuskan untuk tetap ambil Nissan New GL (saingan dalam review yaitu mobilio dan ertiga).

      Tiga tahunan pake (km rendah, 30an), tidak pernah ada masalah berarti (cuma ganti wiper dan accu sekali). Yang dulunya istri tidak percaya dengan omongan saya, akhirnya mengalami sendiri setelah naik uber yang pake si kembar; katanya mobil anu bikin perut kayak dikocok; pas tutup pintu bunyinya kayak kaleng kerupuk. Oh, ya. Jika dijalan dipepet si kembar yang gak pake abs, mendingan minggir saja. Saya sudah sekali diseruduk si kembar: pintu belakang blesek, tapi tidak lepas; sedangkan si kembar rusak tutup kap mobil dan sepertinya radiator juga.

      Pokoknya sekarang Nissan jadi pilihan yang paling masuk akal, price for value-nya tinggi. Doakan semoga nanti bisa upgrade ke Serena. Sukses selalu!

  7. Pingback: Selamat Jalan Nissan Grand Livina | proleevo

  8. Grand livina saya pembelian bln maret thn 2013, seblmnya alhamdulillah tdk ada keluhan yg berarti tp saat ini muncul keluhan setiap berbelok/mutar ke kanan ada bunyi krek krek pd roda sblh kanan. Kira2 apa ya mslhnya dan apakah garansi spare part msh berlaku? Trims atas sharing jawabannya…

    • Mas Idhon, saya pake x gear, kemaren jg mengalami hal yang sama, di roda depan sebelah kiri, pas diperiksa ternyata karet seperti selang yang nempel di shockbreaker depan robek, kemudian di per shockbreaker di tambahin selang juga, habis biaya sktr 150rb. Bukan di bengkel nissan sih. Sekarang udh gk masalah. Semoga membantu.

  9. mau tanya grand livina saya barusan ganti 4 ban baru di daerah saya jasa spooring & balancing agak susah dicari… apakah diharuskan setiap ganti ban baru harus melakukan spooring & balancing?
    terima kasih sebelumnya.

  10. ok berarti lebih penting balancing yah. tq infonya.

    ada 1 pertanyaan bro.
    di daerah bro kalau servis di BERES ( bengkel resmi nissan )
    yang namanya jasa Engine Tune Up
    itu di hitung per jam / perkasus?
    kalau di daerah saya kepulauan riau.
    di hitung perjam.

    jadinya kmrn terakhir service di notanya tercantum 2x engine tune up…
    tanya kepada CSnya di kasih jawaban. mobil saya butuh 2 jam waktu untuk pengerjaan Engine Tune Up.

    terima kasih sebelumnya.

    • Maaf Mas bantu jawab.. Kalo pengalaman saya di Bengkel resmi Nissan Lampung itu tarif jasanya per job Bukan per jam. Dan harganya tidak lebih mahal dibanding bengkel resmi Honda dan Toyota dgn catatan harga untuk ukuran dan tipe mobil yang sekelas ya PLUS garansi pengerjaan. Dan bagusnya mekanik2 dan SA nya tidak buru2 menyuruh mengganti sparepart kalo ada masalah/kerusakan dimobil.. Musti di cek dan di periksa betul2 dulu apakah betul2 rusak harus diganti sparepartnya atau masih bisa diservis dan diperbaiki.
      Kalo sudah akrab dan dekat dgn SA dan mekaniknya pelayanan mereka pun tambah baik.

      O ya Mas Balancing itu untuk mengurangi/menghilangkan gejala getaran yg terasa di setir saat kecepatan di atas 80km/jam walau di jalan mulus sekalipun.
      Kalo spooring itu untuk menyelaraskan,meluruskan atau menstabilkan sudut arah ke 4 roda mobil sehingga setir tidak narik k ekanan atau ke kiri.
      Sebelum spooring pasti kaki2 di cek dulu oleh tukang spooring yang ahli dilihat apakah harus ada yg diganti dibagian kaki2 mobil, karna percuma jika mobil di spooring TAPI misalkan
      tie rod nya harus diganti kalo tidak diganti yah tetep saja hasilnya gak bagus. Jadi spooring itu lebih penting karna untuk safety untuk kestabilan mobil terutama untuk ban juga agar habisnya rata gak makan sebelah sehingga dengung bannya, nyetir juga lebih rileks karna setir tidak narik sana sini hehe.. ? o ya rekomen sih spooring tiap 10ribu km plus balancing kalo bisa.

  11. Ngiri deh aku kenapa ?
    Gini ceritanya. Kendaraan harianku adalah siodong LX 88. Kurang lebih 1 bln saat tulisan ini di buat pengin meminang si GL shg tiap ada jam luang browsing harga dan info2 pengalaman.
    Saking semangatnya sampai androitku mati total alias rusak. Jd GL blm kepinang androit melayang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *