Honda CS1 untuk Turing. Why Not?

Bro n Sist…

Sekitar seminggu yg lalu saya dapat limpahan Honda CS1 fresh from dealer (walaupun produksi tahun 2012) dari pak Lurah, tentunya term & condition applied. Honda CS1 untuk Turing. Why Not?

Daripada pikir panjang lebar, okelaah… Kayaknya Honda CS1 cocok juga buat diajak luntang-lantung. Yaah… Untuk jarak dibawah 1000km sepertinya masih sangat reliable. Berikut ini beberapa pertimbangan saya menjadikan Honda CS1 sebagai motor turing untuk mendampingi Hyosung Comet 250.

1. Riding position nyaman

Riding pisition Honda CS1 terbilang cukup nyaman, lincah dan tidak mudah capek. Hanya saja jok yang tergolong keras yang sedikit mengganggu untuk perjalan jarak jauh. Tentunya sudah ada solusinya.

2. Reliable engine

Engine Honda CS1 termasuk tangguh dan gak rewel. Setidaknya begitulah testimone dari sahabat saya Mas Nurhidayat yang juga penulis blog sijidewe yang telah menggunakan Honda CS1 selama hampir 5 tahun. Ditambah lagi dengan pendingin radiator, temperatur mesin lebih stabil untuk perjalanan jauh.

3. Handling mantap

Tidak seperti kebanyakan motor underbone / bebek, Honda CS1 memiliki handling yang mantap. Lincah di perkotaan namun cukup stabil di kecepatan tinggi.

4. Performa mesin cukup baik

Untuk kelas 125cc, performa mesin Honda CS1 jauh diatas rata-rata. Terlebih sensasi tarikannya di rentang 7000 – 9500 rpm yang menyerupai engine DOHC atau engine yang telah dikorek (porting & polish). Gak heran jika cak Swega dari RAT Motorsport Sidoarjo menyebut port engine Honda CS1 mendekati sempurna.

Dibalik beberapa keunggulan tentunya terdapat kelemahan.

Selain jok yang terlalu keras, ground clearance yang terlalu rendah serta suspensi belakang yang terlalu empuk menjadi sedikit masalah saat diajak turing melintasi track yang cukup extreme seperti menuju Kawah Talaga Bodas Garut. Tapi sekali lagi, pasti ada solusinya kecuali masalah tanki BBM yang cuma muat 4 liter.

Bro n Sist, silahkan dikomentari…

Baca Juga :

Kesan Pertama Mengendarai Hyosung Comet ku

Test Ride Kawasaki Z250 Comfort Banget

“Jaga keselamatan saat berkendara, serta jaga kelestarian alam Indonesia”

29 thoughts on “Honda CS1 untuk Turing. Why Not?

  1. wuih fresh from dealer..manteb.. 😀
    si ceswan emang asyik banget buat dibawa riding..diajak klayapan berpuluh-puluh kilometer pun nyaman banget riding positionnya..muntahan tenaganya pun cukup lah untuk perjalanan normal.. 😎
    cuma sayangnya, dengan konsumsi bbm lebih boros dari bebek pada umumnya (pernah ngukur kalo aku yang make dibawa ngebut terus-terusan nggak tembus 40 km per liter :mrgreen: ), tangki cuma 4,1 liter..ya lebih sering mampir spbu..coba kalo sedikit lebih besar tangkinya.. 🙂

  2. ya ya ya,, memang cs1 enak buat harian dan jarak jauh,
    cuma orang banyak yg ga suka sama desainnya,
    tapi kalo udh naekin tuh motor jadi bilang bagus

  3. ada lg bro, stabil belah angin, trmsk buat liuk2 pndah jalur -‘uncommond condition’ ya tentunya- sbb kdg kt udh try safety ride ada aj yg namany kndaraan lain tb2 rem mndadaklah, pndah jalur tnp seinlah, those kind of condition…
    Itu jg makany ground clearance agak rendah, ato ngebantet ya said my littel sister…
    Buat ngejaga stability sm aerodinamika gtu. cmiiw ya.
    *sori singkat2, pake opmin soalny…

  4. Kata siape CS1 lincah di jln perkotaan….
    justru CS1 memple di jln perkotaan…
    Stop & go CS1 empot2an…
    harus main 8.000rpm biar terasa tendangannya…
    masa di dlm kota mau 8rb rpm teyusss…????

    CS1 cuman enak di lintasan puanjangg lurussss & rata…

  5. Ane user CS1…Permasalahan plg sering CS1 adalah overheat klo settingan karbu+klep gak bener sering 4 bar…………..
    Saran saya gak usah macem2 in mesin CS1 :D…spare part nya ampun2 nan….kmarin vekum dah soak cari sampe AHASS pusat jombor gak ada :(……….Cukup pake koil tiger revo+busi autolite copper+CDI CP (optional sih)+Karbu PE28 ori jamin ada sensasi jambakan setan RPM rendah……hehehehehe 😀

  6. CS 1 emang joss gandos, basic enginenya dah bagus, untuk urusan “motor standar” diatas rata2, cuma memang bentuknya masih aneh sampai saat ini yang belum bisa diterima kebanyakan orang indonesia.

    tapi sisi lain CS1 yang diatas rata2 motor sekelas adalah potensi upgrade mesinnya, banyak Tuner yang mengakui sangat mudah membuat Engine CS1 kencang tapi tetep aman buat harian, ubahan sedikit aja powernya meningkat cukup banyak.

    Tetapi sekali lagi di era otomotif yang semakin berkembang CS1 harus berbenah, ada beberapa tuner kawakan yang mengandaikan apabila keluar CS1 versi baru dengan spek mesin CBR seperti CB150r entah itu nantinya bentuknya masih seperti CS1 atau kembali seperti Sonic, dengan Mesin 150cc dohc injeksi maka akan berantakanlah orang yang selama ini mencaci maki CS1 he.he.he… No offense just sharing……. Peace…….

  7. Pingback: Rolling Pemanasan Honda CS1 untuk Turing | proleevo

  8. Ane baru dapet ni motor, pas nyobain sih enak bos. Emang bener sih joknya rada kurang enak, tapi buat dikendarai enak banget. Tp br 2 jam dikendarai harus masuk bengkel bos “dibikin kinclong lagi” hehehehe… Soalnya warnanya udah kusam, *maklum dapetnya second*, ini aja masih belum kelar dr bengkel,…. Maklum rombak jadi “perawan” lagi 😀

  9. Urusan handling dan nyaman, honda emang ahlinya. Tapi mesin honda selalu kurang greget, gitu2 doang, dan nanggung. Liat aja tuh CS1. ngapain juga udah body dibuat sangar begitu mesin cuman 125cc. gak sepadan bodynya. Harga kemahalan buat kelas 125 CC. Meskipun ente2 bilang CS1 paling atas di kelasnya (125cc), nanggung banget. Orang2 mendingan milih yang 150cc sekalian. Nah, CS1 ngapain gak sekalian 150CC aja, gak perlu DOHC dah… Terus itu model bebek, ayago, ato motor laki? gak jelas. Kalo motor bebek kan shock depannya pendek, itu pendek gak? kalo motor laki shock depannya panjang nyampe ke bawah stang. Kalo ayago, depannya laki, belakang bebek, tanpa tangki depan. Nah CS1 model apaan? Knalpo kekecilan, minimalis. Kurang greget kurang garang. Kalo buat blayer2 kalah deh. Shock belakang terlalu empuk. Nyantap tikungan kec. tinggi chasis jadi serasa lari2. Urusan monoshock belakang yang handal tuh pake punya Jupi MX. Injeksi, ane kurang suka. Terlalu bergantung sama ACCU, sulit nyetelnya. Body kurang sangar. Terkesan terlalu formal. Buat dong yang agak ugal2 an (dalam artian positif).

    Terus, sekarang katanya produksinya di stop ya? kenapa, apa udah gk laku?
    yah, katanya motor TOPBGT, kok udahan produksinya? Itu saja pendapat saya. Masalah utama yang saya kurang sreg yaitu pertama mesin kekecilan. Kedua, body kurang sangar.
    Owh, atau tambahin pake turbocharger…. keren bgt tuh… Kalo gak bisa ya supercharger dah…. jossss
    Masa gak bisa? Satria FU aja udah ada yang pake Turbocharger lho… hayooo….
    gak percaya? liat di youtube…..

  10. Di dunia ini tdk ada motor yg sempurna jika dilihat dr harga,tarikan dan body. kadang motor mahal org bilang tdk sempurna krn mau beli gk pny duit. org mau nya motor murah body bagus dan kenceng bapakmu aja suruh bikin motor gak mudah lo menciptakan motor masih mudah bikin anak praktis plus bernyawa.

    klu meliat cs1 lari diaspal hitam mantap sekali ngeliatnya suaranya sesuai dng pola larinya kyak mobil bmw tau-tau sdh melesat jauh.nyaman dan siip deh. juga menurut saya model cs1 itu bagus dan mantap.yg kurang suka cb pakai stang jepit dan sedikit modif jok pasti keren cs1 memang motor unik kyak robot

  11. Pingback: Honda CS1, Diantara Kelebihan dan Kekurangan | Ochim Personal Blog

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *